Pertanyaan Asal Yang Dipertanyakan – Atau Dari Mana Sebenarnya Kopi Anda Berasal?

Saya pertama kali ingat mendengar kata “asal” ketika saya berusia sekitar 3 tahun. Ayah saya, putra seorang pendeta Presbiterian, sedang berdebat tentang Asal Usul Spesies dengan ibu saya saat makan malam. Seperti halnya Presbiterian yang baik, dia adalah seorang evolusionis—bukan berarti saya tahu asal usul, evolusionis atau Presbiterian saat itu. Kali berikutnya kata “asal” menjadi penting bagi saya adalah ketika saya masih di Universitas. Itu bukan bagian dari studi resmi saya, melainkan konsep fundamental penting yang berkaitan dengan pekerjaan paruh waktu saya sebagai pelayan anggur di salah satu hotel bintang 5 baru di Wellingtons. Kami diajari bahwa varietas anggur tidak hanya penting dalam menentukan karakter anggur tertentu, tetapi juga asal-daerah atau sebutan spesifik tempat buah anggur ditanam. Anggur sauvignon blanc yang ditanam, dipetik, dan diberi vinted di Marlborough, Selandia Baru, akan menampilkan aroma, rasa, dan tubuh yang sangat berbeda dibandingkan dengan varietas anggur yang sama yang ditanam di Margaret River, Australia Barat. Karena alasan inilah pelabelan anggur dengan jelas menunjukkan asal, jenis anggur, serta tahun pembuatan anggur. Ini untuk memberi tahu pelanggan dengan tepat apa yang diharapkan di dalam botol. Kami diajari untuk memilih perbedaan antara Chardonnay dan Riesling, Cabernet Sauvignon dan Pinot Noir. Untuk memulainya agak sulit untuk memilih “rumput potong, gooseberry, jeruk nipis matang” di Sav-Blanc, atau “Plum matang, peppergrass lembut” dari Cab-Sav, tetapi segera menjadi bagian tak terpisahkan dari hidup kita sebagai penatalayan anggur. Karena alasan inilah pelabelan anggur dengan jelas menunjukkan asal, jenis anggur, serta tahun pembuatan anggur. Ini untuk memberi tahu pelanggan dengan tepat apa yang diharapkan di dalam botol. Kami diajari untuk memilih perbedaan antara Chardonnay dan Riesling, Cabernet Sauvignon dan Pinot Noir. Untuk memulainya agak sulit untuk memilih “rumput potong, gooseberry, jeruk nipis matang” di Sav-Blanc, atau “Plum matang, peppergrass lembut” dari Cab-Sav, tetapi segera menjadi bagian tak terpisahkan dari hidup kita sebagai penatalayan anggur. Karena alasan inilah pelabelan anggur dengan jelas menunjukkan asal, jenis anggur, serta tahun pembuatan anggur. Ini untuk memberi tahu pelanggan dengan tepat apa yang diharapkan di dalam botol. Kami diajari untuk memilih perbedaan antara Chardonnay dan Riesling, Cabernet Sauvignon dan Pinot Noir. Untuk memulainya agak sulit untuk memilih “rumput potong, gooseberry, jeruk nipis matang” di Sav-Blanc, atau “Plum matang, peppergrass lembut” dari Cab-Sav, tetapi segera menjadi bagian tak terpisahkan dari hidup kita sebagai penatalayan anggur.

Maju cepat ke kesalahan modern. Hari-hari ini “Asal” bukan hanya bagian yang sangat penting dari pekerjaan saya bekerja dengan kopi, itu juga merupakan kata yang kadang-kadang membangunkan saya di malam hari, seperti suara kikir berkarat di atas papan tulis tua yang dicat. Asal, dalam kopi, tidak sesederhana atau setransparan yang diinginkan oleh banyak profesional kopi.

ICO, atau Organisasi Kopi Internasional, agak bertanggung jawab untuk mengendalikan label asal pada kopi seperti Kopi Sumatra karena setiap kopi yang dikirim dari negara berkembang harus disertai dengan Surat Keterangan Asal. Namun… pengirim kopi sering mengisi formulir ICO – menambahkan asal sesuai keinginannya. Sistem ini didasarkan pada kejujuran. Jika kopi adalah Arabika yang ditanam di Jawa, sertifikat asal harus benar bertuliskan “Java Arabica” bersama dengan grade yang sesuai, berat, dll. Seharusnya tidak bertuliskan “Sumatera Mandehling (Kopi Robusta Mandailing)”, “Bali Arabica” atau “Sulawesi Toraja Arabica”. Bahwa saya menulis ini berarti bahwa sayangnya kadang-kadang fakta, bukan fiksi, bahwa pelabelan yang salah kadang-kadang sengaja terjadi.

Mengapa ini salah? Sebagai permulaan, singkirkan fakta bahwa itu adalah penipuan, penggambaran yang salah, dan kebohongan, yang lebih penting adalah melakukan kerugian besar terhadap kopi asli yang berasal dari asal itu. Kopi, seperti anggur, memiliki karakter tertentu yang ditemukan pada biji kopi yang tumbuh di wilayah geografis tertentu. Sebenarnya rasa kopi, lebih dari anggur, hampir seluruhnya dibentuk oleh tempat ia ditanam. Ambil 100 bibit identik Typica Arabica dan kirim 25 tanaman ke Aceh, 25 ke Jawa Tengah, 25 ke Flores dan 25 ke Papua Indonesia. 6 tahun kemudian buah ceri dari pohon ini, matang dan diproses, akan menunjukkan rasa yang sangat berbeda (atau karakteristik bekam).

Bagi sebagian besar profesional kopi, itu hanyalah anggapan yang tidak masuk akal bahwa siapa pun akan mencoba dan salah memberi label kopi dengan sengaja. Namun, itu terjadi. Kadang-kadang orang-orang bodoh yang menipu bahkan mengeraskan hati para pelanggan tetap. Beberapa tahun yang lalu ada dua kasus besar penipuan kopi – satu melibatkan kopi Hawaiian Kona palsu, yang lain kopi Blue Mountain Jamaika. Dalam kedua kasus, asal-usulnya salah diberi label karena kopi Jamaika dan Hawaii menuntut harga premium di pasar dunia. Dalam kedua kasus tersebut, para pelaku akhirnya berhasil ditangkap.

Pikirkan seperti ini – jika Anda membeli BMW baru, Anda akan mengharapkan mesinnya belum menempuh 100.000 km, dan bodinya belum dilapis panel untuk membuat mobil terlihat baru. Jika seseorang mencoba untuk memberikan kendaraan bekas seperti baru- itu akan menjadi penipuan serius.

Masalah yang lebih umum, dan yang mulai menimbulkan masalah nyata bagi kopi sebagai produk berkualitas, bukanlah contoh kecurangan yang mencolok, melainkan apa yang disebut ‘batas asal yang merayap’ (atau CBO). Bertahun-tahun yang lalu asal kopi mungkin lebih jelas ditentukan oleh geografis daripada sekarang. Sebagai contoh, di Indonesia Kopi Mandehling dipetik dan dipasarkan dari daerah yang cukup kecil di Sumatera Utara – sehingga ciri-ciri kopi itu jelas bagi peminumnya seperti siang hingga malam. Saat ini wilayah geografis atau ‘daerah tangkapan’ “Mandehling” berasal 15-20 lebih besar dari 25 tahun yang lalu. Ini berarti bahwa hampir secara default karakter bahwa kopi pernah terkenal – paprika matang, rumput potong segar, markisa dan membumi sangat jarang ditemukan pada tingkat yang sama seperti kopi dari daerah itu saat ini. Ini seperti mengatakan bahwa orang Italia sama dengan orang Jerman. Mereka tidak. Garis digambar di peta- Italia adalah Italia, Jerman … yah … Jerman. Prancis- mereka mungkin telah mengidentifikasi masalah ini dan menanganinya dengan ketat. Bukan dalam hal kopi, tetapi pada label salah satu harta nasional mereka: Champagne. Hanya anggur yang ditanam dan diberi vinted dengan cara tertentu, dengan area yang diidentifikasi secara ketat, yang dapat disebut “Sampanye”. Apa pun hanya bisa disebut “Metode Sampanye” atau serupa. Tampaknya bertele-tele? Kopi harus melihat ini sebagai bagian dari solusi untuk masalah yang mengancam jangka panjang untuk mempengaruhi persepsi pelanggan kopi secara umum. Ini seperti mengatakan bahwa orang Italia sama dengan orang Jerman. Mereka tidak. Garis digambar di peta- Italia adalah Italia, Jerman … yah … Jerman. Prancis- mereka mungkin telah mengidentifikasi masalah ini dan menanganinya dengan ketat. Bukan dalam hal kopi, tetapi pada label salah satu harta nasional mereka: Champagne. Hanya anggur yang ditanam dan diberi vinted dengan cara tertentu, dengan area yang diidentifikasi secara ketat, yang dapat disebut “Sampanye”. Apa pun hanya bisa disebut “Metode Sampanye” atau serupa. Tampaknya bertele-tele? Kopi harus melihat ini sebagai bagian dari solusi untuk masalah yang mengancam jangka panjang untuk mempengaruhi persepsi pelanggan kopi secara umum. Ini seperti mengatakan bahwa orang Italia sama dengan orang Jerman. Mereka tidak. Garis digambar di peta- Italia adalah Italia, Jerman … yah … Jerman. Prancis- mereka mungkin telah mengidentifikasi masalah ini dan menanganinya dengan ketat. Bukan dalam hal kopi, tetapi pada label salah satu harta nasional mereka: Champagne. Hanya anggur yang ditanam dan diberi vinted dengan cara tertentu, dengan area yang diidentifikasi secara ketat, yang dapat disebut “Sampanye”. Apa pun hanya bisa disebut “Metode Sampanye” atau serupa. Tampaknya bertele-tele? Kopi harus melihat ini sebagai bagian dari solusi untuk masalah yang mengancam jangka panjang untuk mempengaruhi persepsi pelanggan kopi secara umum. Prancis- mereka mungkin telah mengidentifikasi masalah ini dan menanganinya dengan ketat. Bukan dalam hal kopi, tetapi pada label salah satu harta nasional mereka: Champagne. Hanya anggur yang ditanam dan diberi vinted dengan cara tertentu, dengan area yang diidentifikasi secara ketat, yang dapat disebut “Sampanye”. Apa pun hanya bisa disebut “Metode Sampanye” atau serupa. Tampaknya bertele-tele? Kopi harus melihat ini sebagai bagian dari solusi untuk masalah yang mengancam jangka panjang untuk mempengaruhi persepsi pelanggan kopi secara umum. Prancis- mereka mungkin telah mengidentifikasi masalah ini dan menanganinya dengan ketat. Bukan dalam hal kopi, tetapi pada label salah satu harta nasional mereka: Champagne. Hanya anggur yang ditanam dan diberi vinted dengan cara tertentu, dengan area yang diidentifikasi secara ketat, yang dapat disebut “Sampanye”. Apa pun hanya bisa disebut “Metode Sampanye” atau serupa. Tampaknya bertele-tele? Kopi harus melihat ini sebagai bagian dari solusi untuk masalah yang mengancam jangka panjang untuk mempengaruhi persepsi pelanggan kopi secara umum. Tampaknya bertele-tele? Kopi harus melihat ini sebagai bagian dari solusi untuk masalah yang mengancam jangka panjang untuk mempengaruhi persepsi pelanggan kopi secara umum. Tampaknya bertele-tele? Kopi harus melihat ini sebagai bagian dari solusi untuk masalah yang mengancam jangka panjang untuk mempengaruhi persepsi pelanggan kopi secara umum.

Baru-baru ini dalam perjalanan ke Selandia Baru yang paham kopi, seorang profesional kopi terkejut menemukan betapa masalah pelabelan asal yang salah dapat berkonspirasi untuk menciptakan perubahan persepsi pelanggan. Dia bertemu dengan seorang guru pemasaran terkemuka yang telah membawa beberapa materi yang dikeluarkan oleh sebuah perusahaan terkenal untuk mendukung produknya. Profesional tidak terkejut melihat “Jawa” dan “Sumatera” pada daftar kopi yang dijual perusahaan ini. Yang mengejutkan adalah fakta bahwa “Jawa” digambarkan sebagai campuran Guatemala dan Sumatera dan “Kongo” campuran Kolombia dan Sumatera. Seperti pada contoh Eropa di atas- Jawa juga bukan Guatemala atau Sumatra!

Sisi positifnya, banyak profesional kopi menyadari bahwa masa depan kopi spesial semakin kecil, tidak melabeli asal besar/ekspansi. Kecil lebih mudah didefinisikan, lebih sulit bagi broker yang tidak bermoral untuk salah memberi label. Penghargaan Piala Keunggulan SCAA mengakui asal-usul kualitas mungkin sekecil Finca kecil yang menghasilkan 1000kg kopi setahun. Pemikiran kecil ini, menghasilkan ide biji kopi yang unggul diharapkan akan menghasilkan secangkir kopi yang lebih baik.

Pada akhirnya itu semua tentang. Terlepas dari kerumitan pilihan yang dihadapi di kedai kopi, pada akhirnya pelanggan menginginkan secangkir Jawa yang enak. Namun jika dia ingin “Jawa” itu harus kopi yang ditanam di Pulau Indonesia itu, bukan campuran biji dari Afrika dan Amerika Selatan. Dan apakah Kopi Luwak murni yang dicari pelanggan? Kalau begitu itu adalah cerita lain sama sekali.

Leave a Reply

Your email address will not be published.