Tercinta Selama Liburan

Bagi kebanyakan orang, musim liburan adalah waktu yang menyenangkan sepanjang tahun. Ini sering kali merupakan saat reuni keluarga, bersosialisasi, dan perayaan – saat keluarga, teman, dan rekan kerja berkumpul untuk berbagi niat baik dan makanan enak. Musim ini dimaksudkan untuk menjadi cerah, bahagia, dan penuh dengan hubungan terbaik. Namun, bagi mereka yang menderita gangguan makan, ini sering kali merupakan waktu terburuk dalam setahun. Bagi mereka yang terjebak dalam neraka pribadi anoreksia, bulimia, atau gangguan pesta makan, Liburan sering memperbesar perjuangan pribadi mereka, menyebabkan https://ronapersadatour.com rasa sakit dan kekacauan internal yang hebat.

Di Center for Change, kami telah meminta banyak pasien selama bertahun-tahun untuk berbagi dari pengalaman pribadi mereka seperti apa Liburan selama tahun-tahun mereka menderita gangguan makan. Para wanita yang dikutip dalam artikel ini memiliki usia yang berbeda-beda, tetapi semuanya menderita penyakit ini selama bertahun-tahun. Saat Anda membaca bagian-bagian berikut, Anda akan merasakan sesuatu dari penderitaan menderita kelainan makan pada waktu perayaan tahun ini.

“Tidak seperti remaja normal lainnya, saya selalu membencinya ketika musim liburan tiba. Itu berarti saya harus menghadapi dua musuh terburuk saya – makanan dan orang-orang, dan banyak dari mereka. Saya selalu merasa benar-benar tidak pada tempatnya dan anak yang jahat di lingkungan yang begitu bahagia. Saya adalah satu-satunya orang yang tidak menyukai makanan, orang, dan perayaan. Sebaliknya, liburan bagi saya adalah perayaan ketakutan dan isolasi. Saya akan mengunci diri di kamar saya. Mungkin tidak yang lain bertambah berat selama liburan, tetapi hanya bau makanan yang menambah berat badan saya. Anoreksia saya menghancurkan kebahagiaan atau hubungan apa pun yang mungkin bisa saya miliki.” -Wanita sembilan belas tahun

“Musim liburan selalu menjadi waktu yang paling sulit dalam mengatasi gangguan makan saya. Liburan di keluarga saya cenderung berpusat pada makanan. Kombinasi dari kecemasan berada di sekitar keluarga dan fokus pada makanan cenderung pemicu besar bagi saya untuk dengan mudah jatuh ke dalam perilaku gangguan makan saya. Saya perlu mengandalkan dukungan dari luar untuk mengatasi stres liburan. -Wanita dua puluh satu tahun

“Selama beberapa tahun terakhir, selama musim liburan Thanksgiving dan Natal saya merasa tidak enak. Saya merasa terjebak dan seperti makanan keluar untuk menjemput saya. Saya berbohong berkali-kali untuk menghindari semua pesta dan makan malam besar yang menyertainya. liburan. Saya merasa tidak enak dengan tubuh saya dan tidak ingin ada orang yang melihat saya makan karena takut mereka akan menghakimi saya.” -Wanita delapan belas tahun

Kutipan dari wanita yang menderita anoreksia, bulimia, dan pesta makan ini mengungkapkan intensitas emosional yang mereka rasakan selama musim liburan. Ketakutan mereka untuk menambah berat badan dan menjadi, dalam pikiran mereka, gemuk, kotor, dan menjijikkan, adalah monster yang harus mereka hadapi setiap kali mereka memakan makanan yang begitu indah dan umum untuk liburan.

Kelaparan untuk Liburan – Kisah Anoreksia

Mereka yang berjuang dengan anoreksia takut akan liburan karena mereka tidak tahu berapa jumlah makanan yang normal untuk diri mereka sendiri. Kebanyakan dari mereka merasa bahwa apa pun yang mereka makan akan berarti kenaikan berat badan secara instan. Bahkan, beberapa dari mereka mengatakan bahwa hanya melihat atau mencium bau makanan saja sudah menakutkan bagi mereka karena ketakutan mereka menjadi gemuk atau menjadi gemuk selalu ada dalam pikiran mereka. Bagi sebagian orang, hanya memikirkan makanan saja sudah cukup untuk menciptakan kekacauan, rasa sakit, dan rasa bersalah yang hebat. Anoreksia menciptakan rasa bersalah yang luar biasa tentang segala jenis kesenangan yang melibatkan makanan. Makan makanan menjadi bukti, dalam pikiran mereka, bahwa mereka lemah, tidak terkendali, dan tidak disiplin. Pria dan wanita penderita anoreksia sering takut terlihat sedang makan atau dilihat orang saat mereka makan. Seorang klien merasa bahwa setiap mata tertuju padanya pada pertemuan liburan.

“Hidup saya dengan gangguan makan selama liburan adalah neraka yang hidup – terus-menerus bersembunyi dan ketakutan, bingung tentang kehidupan dan membenci setiap saat dikelilingi oleh makanan. Ada begitu banyak tekanan, begitu banyak tatapan dan pandangan, dan hari-hari dengan komentar tanpa akhir. Seluruh hidup saya berantakan. Ada begitu banyak rasa sakit dan rasa bersalah di dalam diri saya dan saya tidak tahu harus berpaling ke mana, kecuali gangguan makan saya. Saya benci tekanan makan makanan, kekhawatiran terus-menerus menyinggung orang lain.” -Wanita berusia dua puluh dua tahun

“Sulit untuk berada di sekitar semua makanan dan perayaan. Ketika saya terluka di dalam dan berjuang dengan porsi makanan yang “normal”, saya membutuhkan bantuan, pengertian emosional, dan dukungan dari keluarga dan orang lain. “Tangani dengan hati-hati. , tapi tolong tangani.” Terimalah aku apa adanya. Biarkan aku kembali ke keluarga” -Wanita berusia dua puluh tiga tahun

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.